Sunday, November 3, 2013

Detik-Detik Menjelang Wafatnya Nabi Muhammad SAW

Rate this posting:
{[['']]}


S
Segala puji tiada lelahnya dan tiada kenikmatan yang melebihi memuji kesempurnaan Allah swt, yang menciptakan manusia dalam kegelapan yang berlapis-lapis. dari dulu hingga Hari ini jika manusia ingin membangun suatu tempat atau benda maka tidak luput dari penggunaan cahaya untuk menerangi kinerja pembuatan benda tersebut. Bahkan untuk bangunan yang tertinggi dan tercanggih sekalipun tidak mungkin tercipta tanpa adanya cahaya.

Tapi Allah swt menciptakan manusia dan mahluk lainnya tanpa berhajat kepada cahaya. Manusia diciptakan dalam kegelapan rahim tanpa bergesar sedikitpun organ-organ tubuh manusia. Tidak pernah kita temukan manusia terlahir dengan kaki di kepala dan mata di paha ataupun tempat lainnya. semua terletak pada tempatnya.

bahkan organ dalam manusia pun juga tercipta sempurna pada tempatnya. Usus ditempatnya, limpa ditempatnya dan juga semua organ-organ lainnya.

Mahluk Allah seluruhnya berjumlah kurang lebih 18.000 mahluk. anggaplah dalam sehari saja mahluk Allah melahirkan satu mahluk maka 18.000 x 18.000 Allah hanya dalam sehari semalam menciptakan 32.400.000 mahluk."Dialah Allah yang tiada mengantuk lagi mengurus hambaNya".

Shalawat dan salam senantiasa kita curahkan kepada junjungan kita Baginda Rasulullah saw dan ahli keluarga beliau serta para sahabat r.anhum. Rasulullah sebagai penutup risalah kenabiaan, Nabi yang kita cinta walaupun belum pernah kita melihatnya tapi senantiasa kita rasakan kehadirannya dan merindukan perjumpaan dengannya.

Saudaraku seiman yang saya cintai segala sesuatu yang bergerak ataupun yang diam adalah atas izin dan kehendak Allah swt, daun yang jatuhpun atas izin dan kehendak Allah swt, bahkan sebiji pasir yang berada dalam kedalaman lautan yang paling dalam sekalipun bergerak ataupun diamnya atas izin dan kehendak Allah.

Bumi beserta isinya Allah swt hamparkan semata-mata untuk manusia saja, seluruh mahluk diciptakan Allah swt untuk berkhidmat kepada manusia semata selama manusia mau taat akan perintah-perintah Allah swt.

Hari ini manusia diperbudak oleh dunia karena amal-amal Agama sudah tidak diperdulikan lagi oleh manusia, sehingga semua manusia sibuk mengejar dunia yang memang diperuntukkan untuk kita.

Hari ini iman manusia rusak tapi parahnya manusia itu sendiri tidak sadar akan dirinya yang sedang sakit parah.ketika ditanya "Siapa yang memberi rezki?" maka manusia pun menjawab "Allah"..tetapi ketika adzan berkumandang sang pemberi rezki memanggil mulailah akidah kita diuji.."Wah gimana nih?? rezki saya bisa berkurang kalau dagangan ditinggal untuk sholat".

Maka asbab dari inilah Allah swt tidak henti-hentinya mengutus para anbiya a.s sebanyak kurang lebih 124.000 nabi dan 313 Rasul hingga mengutus kekasihNya Rasulullah saw semata-mata untuk membetulkan iman kita yang rusak.

Setelah berjuang selama 23tahun Rasulullah saw wafat dan sudah pasti Allah swt tidak akan menghantar nabi lagi, maka Rasulullah memerintahkan para sahabat r.anhum ketika Nabi Haji wada untuk berpencar keseluruh alam untuk sampaikan ini perkara Agama.

Dikisahkan pagi itu, meski langit telah mulai menguning, burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap. Pagi itu, Rasulullah dengan suara terbata memberikan petuah, "Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taati dan bertakwalah kepada-Nya. Kuwariskan dua hal pada kalian, sunnah dan Al Qur'an. Barang siapa mencintai sunnahku, berarti mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku, akan bersama-sama masuk surga bersama aku".

Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang teduh menatap sahabatnya satu persatu. Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca, Umar dadanya naik turun menahan napas dan tangisnya. Ustman menghela napas panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam. syarat itu telah datang, saatnya sudah tiba. "Rasulullah akan meninggalkan kita semua," desah hati semua sahabat kala itu. Manusia tercinta itu, hampir usai menunaikan tugasnya di dunia.

Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan sigap menangkap Rasulullah yang limbung saat turun dari mimbar. Saat itu, seluruh sahabat yang hadir di sana pasti akan menahan detik-detik berlalu, kalau bisa. Matahari kian tinggi, tapi pintu Rasulullah masih tertutup. Sedang di dalamnya, Rasulullah sedang terbaring lemahdengan keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurmayang menjadi alas tidurnya.

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berserumengucapkan salam. "Bolehkah saya masuk?" tanyanya.Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, "Maafkanlah, ayahku sedang demam," kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah,"Siapakah itu wahai anakku?" "Tak tahulah aku ayah, sepertinya ia baru sekali ini aku melihatnya," tutur Fatimah lembut. Lalu, Rasulullah menatap putrinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Satu-satu bagian wajahnya seolah hendak dikenang.

"Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara,dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikatul maut" kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakan tangisnya. Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tak ikut menyertai.

Kemudian dipanggillah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap diatas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini."Jibril, jelaskan apa hakku nanti dihadapan Allah? " tanya Rasululllahdengan suara yang amat lemah."Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu".

"Semua surga terbuka lebar menanti kedatanganmu" kata Jibril.Tapi itu ternyata tak membuat Rasulullah lega, matanya masih penuhkecemasan. "Engkau tidak senang mendengar kabar ini?" tanya Jibril lagi."Kabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?""Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allahberfirman kepadaku: 'Kuharamkan surga bagi siapa saja, kecuali umatMuhammad telah berada didalamnya," kata Jibril.

Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas.Perlahan ruh Rasulullah ditarik. Tampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang."Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini." Lirih Rasulullah mengaduh.Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalamdan Jibril membuang muka. "Jijikkah kau melihatku, hingga kaupalingkan wajahmu Jibril?" Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu."Siapakah yang tega, melihat kekasih Allah direnggut ajal," kata Jibril.

Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik, karena sakit yang tak tertahankan lagi. "Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku". Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tak bergerak lagi.

Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segeramendekatkan telinganya. "Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku, peliharalah shalat dan santuni orang-orang lemah di antaramu."

Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan diwajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. "Ummatii, ummatii, ummatiii" - "Umatku, umatku, umatku" Dan, pupuslah kembang hidup manusia mulia itu.

Kini, mampukah kita mencinta sepertinya? Allahumma sholli 'alaMuhammad wa baarik wasalim 'alaihi.

KHUTBAH TERAKHIR NABI MUHAMMAD SAW(Khutbah ini disampaikan pada 9 Dzulhijjah 10 H dilembah Uranah,arafah)

"Ya saudara-saudaraku, perhatikan apa yang akan aku sampaikan, akutidak tahu apakah tahun depan aku masih berada diantara kalian.Karenanya denganrkanlah baik2 apa yang kukatakan ini dan sampaikan kepada mereka yang tidak dapat hadir saat ini".

"Ya saudara-saudaraku, seperti kita ketahui, bulan ini hari ini dan kota ini adalah suci, karenanya pandanglah kehidupan dan milik setiap orangMuslim sebagai kepercayaan yang suci".

"Kembalikanlah barang barang yang dipercayakan kepadamu kepada pemilik yang sebenarnya".

"Jangan kau lukai orang lain sebagaimana orang lain tidak melukaimu".

"Ingatlah bahwa kamu akan bertemu dengan Allah SWT dan Dia akan memperhitungkan amalanmu dengan sebenar-benarnya".

"Allah SWT telah merlarangmu memungut riba , karenanya mulai saat ini dan untuk seterusnya kewajiban membayar riba dihapuskan, waspadalah terhadap Syaitan demi keselamatan Agamamu. Dia/Syetan telah kehilangan harapannya untuk membawa kalian pada kesesatan yang nyata tapi waspadalah agar tidak terjebak pada tipuan halusnya".

"Ya saudara-saudaraku, adalah benar kamu mempunya hak tertentuterhadap istri-istrimu, tapi mereka juga mempunyai hak atas dirimu. Apabila mereka mematuhi hakmu maka mereka memperoleh haknya untukmendapatkan makanan dan pakaian secara layak. Perlakukanlah istri-istrimu dengan baik dan bersikap manis terhadap mereka, karena mereka adalah pendampingmu dan penolongmu yang setia".

"Dan adalah hakmu untuk melarang mereka berteman dengan orang-orang yang tidak kamu sukai, dan juga terlarang melakukan Perzinahan".

"Ya saudara-saudaraku, dengarkanlah baik-baik, SEMBAHLAH ALLAH, SHALAT lima waktu dalam sehari, laksanakan PUASA selama bulan Ramadhan, dan tunaikanlah ZAKAT, laksanakan IBADAH HAJI bila mampu Ketahuilah bahwa sesama Muslim adalah bersaudara, Kamu semua adalah sederajat".

"Tidak ada perbedaan satu terhadap yang lain KECUALI KETAQWAAN DAN AMALAN SHALIH. Karena itu berhati-hatilah jangan menyimpang dari jalan kebenaram setelah kepergianku nanti".

"Ya saudara-saudaraku, tidak akan ada Nabi dan Rasul sesudahku dan tidak akan ada agama lain yang lahir karenanya simaklah baik-baik ya Saudaraku, dan pahamilah kata-kata yang kusampaiakn kepadamu bahwa AKU MENINGGALKAN 2 PUSAKA, AL'QURAN DAN contoh-contohku sebagai AS-SUNNAH, DAN BILA KALIAN MENGIKUTINYA TIDAK MUNGKIN AKAN TERSESAT".

"SIAPA YANG MENDENGARKAN PERKATAANKU INI WAJIB MENYAMPAIKANNYA KEPADA YANG LAIN DAN SETERUSNYA, dan mungkin yang terakhir memahami kata-kataku ini bisa lebih baik dari yang langsung mendengarkan, Demi Allah aku bersaksi, bahwa aku telah menyampaikan ajaran-Mu kepada umat-MU YA ALLAH".

Alhamdulillah semoga dengan asbab kisah ini kita semakin meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah SWT dan RasulNya,Bukti cinta Rasulullah hingga detik-detik terakhir beliau kepada kita semua yang tidak pantas untuk dicintai ini sungguh sangat menyakitkan apabila kita membalas dengan penghianatan.

Maka akhwat (wanita)ku seiman yang saya cintai, bersegeralah menutup aurat dengan sempurna, karena jangankan surga, aromanyapun tidak akan engkau cium apabila engkau tidak menutup auratnu.dan buat ihwa (Laki-2)ku seiman yang saya cintai, segerakanlah sholat di mesjid apabila adzan telah dikumandangkan.hingga kita semua bisa berkumpul kembali bersama junjungan kita Baginda Rasulullah, ahlul bait beliau dan juga para sahabat-2 beliau di SurgaNya Allah SWT..

"Barangsiapa yang menghidupkan sunnahku, berarti ia mencintaiku, dan barangsiapa yang mencintaiku maka ia akan bersamaku di surga"(H.R Bukhari)

Insya Allah tiada henti-hentinya kita saling ingat mengingatkan agar Allah SWT memandang kita dengan pandangan Allah SWT Redha kepada kita di saat perjumpaan kita nanti..

Buat Ihwa dan Akhwatku seiman yg Insya Allah dicintai dan diRidhoi Allah SWT, perkembangan akan jumlah anggota dalam halaman yang kita sama-sama belajar didalamnya ini sangatlah memperihatinkan, maka Insya Allah luangkanlah waktu kalian untuk mengundang saudara muslim kita yang lainnya agar kita bisa sama-sama belajar dalam halaman yang kita cintai ini karena tanggung jawab Rasulullah adalah tanggung jawab sahabat dan juga menjadi tanggung jawab seluruh ummat yang mengaku ummat Nabi saw.

"Sampaikanlah dariku (Rasulullah) walaupun satu ayat".

Ada benarnya datangnya dari Allah dan adapun kesalahan yang terdapat pada artikel ini datangnya dari kebodohan dan kekurangan dari ilmu saya pribadi.

..Subhanallah wabihamdi AsyaduAllahilaha Illallah Anta Astagfiruka wa'atubu Ilaik Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh..
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada 
yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. 
Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara 
mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." 
QS.Ali-Imran [3] : 110
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." QS.Ali-Imran [3] : 110
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada 
yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. 
Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara 
mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." 
QS.Ali-Imran [3] : 110
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." QS.Ali-Imran [3] : 110
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada 
yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. 
Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara 
mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." 
QS.Ali-Imran [3] : 110
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." QS.Ali-Imran [3] : 110
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada 
yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. 
Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara 
mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." 
QS.Ali-Imran [3] : 110
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." QS.Ali-Imran [3] : 110
Sekian Semoga Bermanfaat :)

Description: Detik-Detik Menjelang Wafatnya Nabi Muhammad SAW Rating: 5 Reviewer: Ega Bagus Permadi ItemReviewed: Detik-Detik Menjelang Wafatnya Nabi Muhammad SAW
Kamu sedang membaca artikel tentang Detik-Detik Menjelang Wafatnya Nabi Muhammad SAW Silahkan baca artikel Eghooy Main Blog Tentang Yang lainnya. Kamu boleh menyebar Luaskan atau MengCopy-Paste Artikel ini, Tapi jangan lupa untuk meletakkan Link Detik-Detik Menjelang Wafatnya Nabi Muhammad SAW Sebagai sumbernya


Artikel Terkait:

Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Berkomentarlah Yang Bijak salam Eghooy Main Blog